Penyiaran TV (Lanjutan)

E. Organisasi dan SDM
1. Struktur Organisasi
Salah satu model gambaran umum Struktur organisasi lembaga penyiaran TV dapat diperhatikan Gambar berikut ini. Model struktur organisasi sangat tergantung dari bagaimana lembaga itu merencanakan dan mengelolanya. Oleh karena itu bentuk strukturnya sangat relatip.

Stasiun penyiaran TV dipimpin oleh seorang manager stasiun (SM). Untuk melaksanakan tugasnya dibantu oleh manager bidang penyiaran yaitu manager program (PM), manager teknik (TM), manager miscellaneous (MM) dan manager bisnis dan pemasaran (BM). Seorang manager program dibantu oleh asisten manager program dan membawai koordinator-koordinator sub bidang program seperti koordinator jurnalis penyiaran (BJ), koordinator animasi dan image (AI), koordinator produksi (PR), koordinator directing/ pengarah (DR), koordinator scene dan seni (SC), koordinator naskah/writing (WR), koordinator editing (ED) dan koordinator management produksi/producer (PM). Selanjutnya setiap koordinator membawai staf/tenaga sesuai dengan bidang kerja masing-masing. Seorang manager bidang teknik/enginering (ENG) dibantu oleh asisten manager teknik dan membawai koordinator- koordinator sub bidang seperti koordinator penyiaran/broadcast (BR), koordinator camera (CA), koordinator Sound(SO) dan koordinator lighting (LG). Masing –masing koordinator sub bidang mengkoordinir tenaga/staf sesuai dengan pekerjaan/bidang kerja masing-masing. Seorang manager bidang miscellaneous (MIS) dibantu oleh asisten manager bidang miscellaneous dan membawai koordinator sub bidang costum dan make up (CM), koordinator
properties (PO), koordinator setting (ST), dan koordinator keselamatan kerja dan kesehatan/ safety and health (SH).
Setiap koordinator mengkoordinir staf/tenaga sesuai dengan bidang kerja masing-masing. Seorang manager bidang bisnis dan pemasaran / penjualan (BS) dibantu oleh asisten manager bidang bisnis dan penjualan yang membawahi koordinator sub bidang administrasi (AD), koordinator pemasaran / marketing (MK) dan koordinator keuangan / accounting (AC). Masing-masing koordinator mengkoordinir staf/tenaga sesuaibidang kerja masing-masing. Struktur organisasi ini adalah tipikal, maksudnya setiap perusahaan penyiaran mempunyai tipe dan sistem sendirisendiri.

2. Deskripsi Tugas dan fungsi.
a. Stasiun Manager. Merupakan pimpinan tertinggi pada stasiun penyiaran TV. Berfungsi sebagai Manager/pengelola stasiun
penyiaran TV dengan tugas mengelola yaitu merencanakan program kerja dan pengembangan, mengorganisasikan,
mengarahkan, mengkoordinasikan, mengadakan pengawasan dan mengkomunikasikan kegiatan kerja, melakukan pembinaan SDM sehingga para karyawan bekerja dengan tepat, efektif dan efisien serta memiliki produktivitas kerja yang tinggi.
b. Manager bidang. Berfungsi sebagai pimpinan bidang yang bertugas membantu manager stasiun penyiaran dalam mengelola perusahaan penyiaran TV sesuai bidang kerja masing-masing. Bidang program meliputi pekerjaan yang berkaitan dengan perencanaan dan pelaksanaan produksi jurnalisme penyiaran, animasi dan pengolahan gambar, produksi program siaran, penyutradaraan, penulisan naskah, dan managemen produksi. Bidang enginering/teknik meliputi pekerjaan yang berkaitan dengan perencanaan dan pelaksanaan program teknik penyiaran/broadcast, sarana dan fasilitas serta peralatan penyiaran, teknik pengambilan gambar/shoting, penataan suara, sound efek, musik dan spesial efek serta penataan cahaya untuk shoting di dalam maupun di luar studio. Bidang Miscellaneous meliputi pekerjaan yang berkaitan dengan pemilihan kostum dan make up yaitu penataan busana dan rias untuk pemeran, properti atau penyediaan peralatan pendukung produksi, setting atau penataan tempat dan tata letak termasuk penataan peralatannya, serta bidang kerja yang berkaitan dengan keselamatan dan kesehatan kerja. Bidang bisnis dan penjualan program meliputi pekerjaan yang berkaitan dengan administrasi, pemasaran program dan keuangan perusahaan.
c. Koordinator sub bidang berfungsi sebagai koordinator yang mengkoordinir kegiatan kerja yang dilakukan oleh staf/tenaga kerja sesuai dengan bidang pekerjaan masing masing.

F. Kualifikasi SDM TV
1. Producer
Producer adalah jabatan yang memiliki tanggung jawab dalam pengelolaan/managemen produksi penyiaran TV. Oleh karena itu seorang producer diharapkan memiliki kualifikasi kemampuan sebagai berikut.
a. Menjabarkan naskah
b. Mengkompilasi jadwal produksi harian (running sheet)
c. Memesan dan mengkoordinasikan sumber-sumber produksi
d. Melakukan survey lokasi
e. Mengatur jalannya shoting
f. Mengatur lokasi shoting
g. Melaksanakan pengarahan/briefing
h. Merencanakan dan mengkoordinasikan jalur pascaproduksi
i. Mengkoordinasikan kelangsungan kerja
j. Mengkoordinasikan pemeran dan kru
k. Mengatur gladi bersih
l. Memproduksi topik program prarekam
m. Memproduksi program prarekam
n. Memproduksi siaran langsung
o. Merencanakan dan menyiapkan program
p. Merancang format program
q. Mendata jadwal acara
r. Menulis laporan kelancaran produksi
s. Mengatur pengamanan produksi
t. Mengawasi kelangsungan produksi
u. Merencanakan dan mengkoordinasikan adegan laga dan pemeran pengganti
v. Merencanakan dan mengkoordinasikan pemakaian alat-alat yang berbahaya
w. Mengembangkan dan mengawasi jadwal program.

Bila diperhatikan dari kualifikasi yang diharapkan, seorang producer harus memiliki kemampuan managerial yang tinggi untuk dapat memanage seluruh pekerjaan yang menjadi tanggung-jawabnya. Dalam melakukan tugasnya jelas tidak bisa melakukan sendiri, tetapi harus bekerjasama dengan bidang/orang lain. Dalam hal ini Sutradara merupakan orang/pekerja yang tidak bisa dikesampingkan tetapi harus bisa diajak bekerjasama dalam produksi. Tugas utama seorang producer, harus dapat memproduksi sebuah naskah program yang ditulis oleh penulis naskah dengan baik dan berkualitas dengan biaya yang wajar/murah secara ekonomi. Oleh karena itu bersama Sutradara dan Penulis naskah seorang Producer harus selalu berkoordinasi dalam membaca dan menginterpretasikan naskah. Bagaimanah naskah tersebut dapat diterjemahkan menjadi naskah yang dapat diproduksi dengan tingkat kesulitan dan biaya yang wajar. Demikian pula untuk penetapan lokasi. Survey lokasi harus dilakukan dan harus dibicarakan dengan penulis naskah, apakah lokasi telah sesuai dengan yang dikehendaki naskah. Apakah diperlukan penataan/seting tambahan, apakah sepenuhnya seting buatan yang akan banyak melibatkan fungsi seorang settingman dan penata gambar maupun bagian property. Jadwal shoting/produksi harus direncanakan dan dituangkan dalam runing sheet, dengan urutan shoting berdasarkan area lokasi bukan urutan cerita. Hal ini untuk tujuan efisiensi biaya. Penetapan artis/pemeran juga perlu dikoordinasikan agar mendapatkan pemeran yang memiliki karakteristik yang diharapkan naskah termasuk kemampuan actingnya. Koordinasi, briefing kepada seluruh komponen yang terkait dalam seluruh kegiatan produksi sangat penting untuk menjaga kelancaran produksi. Oleh karena itu harus selalu dilakukan sebelum kegiatan produksi dimulai. Pengamanan produksi termasuk menjaga keselamatan artis dalam
pelaksanaan shoting saangat penting. Oleh karena itu pada laga yang berbahaya perlu ada pemeran pengganti dan mengambil langkah-langkah preventip agar tidak terjadi kecelakaan. Setelah kegiatan shoting selesai producer selanjutnya
berkoordinasi mengatur kegiatan editing sampai menghasilkan hasil produksi yang siap dipublikasikan melalui pemancar TV.
Producer dalam hal ini juga harus merencanakan format program siarannya.

2. Pengarah / Sutradara
Pengarah / Sutradara juga dikenal sebagai Directing adalah jabatan yang bertanggung jawab membantu producer untuk melaksanakan pekerjaan mengarahkan para tenaga kerja produksi program agar berjalan dengan lancar dan berhasil. Oleh karena itu dibutuhkan orang yang memiliki kemampuan managerial yang baik. Kualifikasi kemampuan seorang sutradara yang diharapkan adalah sebagai berikut.
a. Membaca dan menginterpretasikan naskah
b. Mengatur proses seleksi pemeran/artis
c. Mengatur latihan pemeran
d. Menyutradarai/mengarahkan para pemain
e. Mengarahkan kru
f. Bekerjasama dengan penyunting/penulis naskah untuk menyelesaikan produksi
g. Menentukan cakupan kamera
Seorang sutradara harus selalu berkoordinasi dengan produser dalam melaksanakan tugasnya. Diantaranya bagaimana menterjemahkan naskah menjadi naskah yang dapat diproduksi, melakukan seleksi artis, mengatur latihan para artis, mengarahkan proses shoting , menentukan cakupan kamera dan sudut pengambilan gambar dansebagainya. Sutradara akan sangat menentukan kelancaran proses shoting.

3. Penyiar /Reporter
Penyiar/reporter diharapkan memiliki kemampuan sebagai jurnalis di samping kemampuan untuk membaca – kan/atau menyiarkan naskah berita didepan kamera TV. Demikian juga harus mampu menjadi presenter yang baik. Oleh karena itu seorang penyiar harus memiliki pengetahuan dan pengalaman mencari, mengolah dan mempresentasikan atau menyiarkan berita/informasi.
Kualifikasi kemampuan seorang penyiar adalah sebagai berikut:
a. Mengembangkan dan memelihara pengetahuan umum yang diperlukan seorang penyiar sehingga memiliki wawasan yang luas.
b. Mampu menjalankan wawancara
c. Mampu menjalankan siaran laporan langsung
Sebenarnya terdapat perbedaan fungsi antara penyiar dan reporter. Reporter atau sering disebut wartawan lebih berkonsentrasi pada pencarian, pengolahan informasi. Sedangkan penyiar lebih berkonsentrasi dalam bagaimana menyajikan informasi. Seorang penyiar juga kadang-kadang disebut sebagai announcer yaitu orang yang memberitahukan informasi. Informasi tersebut belum tentu dari hasil tulisannya sendiri tetapi tulisan seorang reporter. Tetapi bukan hal yang tidak mungkin penyiar juga berfungsi sebagai reporter yang harus mencari dan mengolah informasi sekaligus membacakan informasi didepan kamera TV untuk disiarkan ke publik/pemirsa. Dengan demikian antara reporter dan penyiar memiliki kedekatan dalam pekerjaan yang kadang-kadang bisa ditangani satu orang. Di samping kedua tugas reporter dan penyiar/announcer ada juga orang yang bertugas sebagai pengantar informasi/laporan yaitu disebut dengan presenter. Presenter bisa membuat informasi menjadi lebih menarik dengan sedikit kata-kata yang memukau penonton. Presenter biasanya nampak dalam tayangan pada awal disela-sela dan diakhir program. Apabila yang tersiar hanya suara saja tanpa gambar dirinya, dan gambar yang muncul hanya gambar informasinya saja, maka orang yang membacakan informasi tersebut disebut narator (orang yang membacakan narasi). Ada juga orang yang tugasnya mirip dengan penyiar yaitu seorang anchor atau telangkai yaitu seorang yang bertugas sebagai penghubung dari acara yang satu ke acara yang lain atau dari tempat kejadian/lokasi informasi yang satu ke tempat lain. Ia boleh memberi komentar acara yang diinformasikan asalkan ia tahu benar tentang informasi tersebut. Dalam melakukan tugas seorang reporter selalu bekerjasama dengan kamerawan yaitu orang yang bertugas meliput informasi. Bukan hal yang mustahil seorang kamerawanpun bisa berfungsi sebagai reporter, karena pengalamannya selalu meliput berita, sehingga tahu pengetahuan-pengetahuan yang harus dikuasai oleh reporter.

4. Kamerawan
Kamerawan merupakan orang yang diandalkan mampu mengoperasikan kamera sehingga didapatkan hasil gambar yang baik. Oleh karena itu seorang kamerawan diharapkan memiliki kualifikasi sebagai berikut
a. Menyiapkan dan mengoperasikan kamera
b. Mengembangkan dan menerapkan kamera plan
c. Melakukan shoting dan mengoperasikan kamera
d. Mengoperasikan kamera pada kondisi tertentu
e. Mengatur Focus
f. Shoting untuk televisi dengan multikamera
g. Menjaga daya batere dan persediaan video untuk shoting
h. Mengatur persediaan dan memasang film/kaset
i. Memeriksa kamera sebelum shoting
j. Mengoperasikan clapperboard
k. Menyiapkan kamera
l. Memasang kabel kamera
m. Memasang crane dan dolly
n. Memasang crane kamera
o. Mengoperasikan crane kamera yang bergerak

Baik tidaknya kualitas produksi akan sangat tergantung dari bagaimana seorang kamerawan bekerja. Sebelum shoting dilaksanakan, Kamerawan harus meyiapkan kamera yang akan dipakai, dibersihkan lensanya dan head video dan audionya, diujicoba dengan memasukkan cassete/film apakah bisa loading dengan lancar, untuk record dan playback, mengatur focus
dengan memutar focus ringnya apakah gambar yang diambil bisa focus dengan baik. Demikian pula menyiapkan bahan cassete/film apakah masih cukup tersedia, adakah bahan cadangan bila sewaktu-waktu cassete/film habis atau macet. Menyiapkan peralatan pendukung juga sangat penting. Misalnya apakah bateray sudah diisi, adakah bateray cadangan. Generator Set yang akan dipakai apakah bisa berjalan normal. Menyiapkan dolly, tripot. Bagaimana kelengkapan skrupnya, pelumasan pada bagian yang bergerak agar licin dan tidak menimbulkan efek getar pada gambar bila digunakan. Apakah diperlukan crane untuk pengambilan engel tertentu, apakah diperlukan crane yang digerakkan dengan mesin. Semua peralatan tersebut perlu dicoba oleh camerawan agar pelaksanaan shoting lancar dan tidak ada hambatan. Disamping itu camerawan harus kreatif agar dapat mengembangkan camera plan dengan baik.

5. Penata Gambar / Artistik (Scene)
Seorang penata gambar/scene diharapkan memiliki kreatifitas yang tinggi untuk menciptakan desain seni untuk screen. Oleh karena itu seorang scane art dibutuhkan kualifikasi kemampuan sebagai berikut.
a. Mengembangkan dan mengimplementasikan disain scenic art pada screen/layar.
b. Mengkoordinasikan produksi scenic art
c. Menyiapkan scenic art untuk pakaian utama
d. Memproduksi scenic art untuk screen
e. Memperbaiki, menangani dan mengubah scenic art

Pekerjaan seorang penata gambar juga terkait dengan pekerjaan penata cahaya, penata letak/setting penata busana/make up dan bagian property. Kerjasama beberapa bidang ini akan sangat baik dalam menciptakan gambar layar yang baik, sehingga akan dihasilkan gambar sesuai yang diharapkan naskah. Karena lokasi shoting berbeda karakteristiknya maka juga memerlukan desain yang berbeda pula. Apakah dibutuhkan tambahan animasi pada gambar tertentu sehingga diperlukan seorang animator untuk membuat efek gambar untuk membuat hasil yang lebih meyakinkan dan menarik. Kadang-kadang produk scenic perlu diubah ataupun diperbaiki, maka tim kerja penata gambar harus selalu siap melaksanakan. Memproduksi scenic art untuk layar. Dengan kemampuan yang dimiliki penata gambar/scenic art bertugas untuk memproduksi scenic art untuk layar, diantaranya adalah membuat konstruksi pakaian scenic art, mempersiapkan produksi scenic art, membuat atau produksi scenic art untuk layar, memperbaiki elemen pada scenic art, membuat properti untuk layar kaca, dan memperbaiki properti. Membuat konstruksi pakaian scenic art harus memperhatikan karakter dan bentuk postur pemakainya, karakter peran yang dibawakan, jenis dan tekstur bahan yang digunakan tidak banyak memantulkan cahaya, ciri budaya peran, perpaduan warna dan sebagainya sehingga dikonstruksi dan dipakai akan menjadi produk gambar yang menarik dan berkualitas. Apabila hal tersebut telah difahami, langkah selanjutnya adalah membuat disain konstruksi dan hasilnya dikonsultasikan kepada produser/ sutradara atau pihak terkait untuk dimintakan persetujuan. Setelah disetujui baru dilanjutkan pada langkah produksi. Mempersiapkan produksi scenic art. Yang perlu dipersiapkan sebelum produksi adalah disain yang telah disetujui, bahan-bahan yang digunakan, peralatan untuk produksi dan tenaga-tenaga yang melaksanakan produksi serta biaya yang diperlukan. Jadwal pelaksanaan produksi juga merupakan hal yang penting. Kapan akan dimulai dan kapan harus selesai, karena dituntut batas waktu. Membuat scenic art. Yang penting dilakukan adalah koordinasi dengan tenaga yang melaksanakan, pengarahan, pengawasan dan komunikasi yang baik berbagai pihak terkait akan membantu pembuatan scenic art berjalan efektip dan efisien. Memperbaiki elemen pada scenic art. Kadang-kadang setelah digunakan terdapat elemen-elemen yang hilang atau rusak, maka perlu di perbaiki/ diganti dan dikonstruksi kembali sehingga menjadi utuh dan baik kembali. Membuat properti untuk layar. Kebutuhan properti untuk layar perlu diidentifikasi oleh bagian penata gambar/scenik art. Setelah kebutuhan properti teridentifikasi, selanjutnya pembuatannya dikoordinasikan dengan bagian properti. Bagian properti membuat sendiri atau memesan/menyewa, yang penting segala kebutuhan produksi dapat disediakan. Memperbaiki properti. Dalam proses produksi kadang kadang properti menjadi rusak atau kurang baik, maka harus diperbaiki sebelum digunakan pada shot berikutnya.

6. Penata suara dan Sound efex
Seorang penata suara dan sound efex dituntut memiliki kemampuan secara teknik dan instalasi peralatan sound sistem yang diperlukan untuk keperluan produksi program TV di dalam studio rekaman maupun di luar studio. Oleh karena itu seorang penata suara dan sound efek diharapkan memiliki kualifikasi sebagai berikut.
a. Mengoperasikan sistem penguat suara
b. Memadukan sumber-sumber suara
c. Menghilangkan derau/noise pada soundtrack
d. Mengoperasikan sound mixing console
e. Menyunting suara menggunakan sistem digital
f. Memasang, mengoperasikan dan membongkar perangkat perekam suara portable
g. Merinci soundtrack
h. Menciptakan keharmonisan suara akhir
i. Mengembangkan dan menerapkan produksi suara untuk rekaman
j. Mengatur produksi disain suara
k. Mempersiapkan dan mengkompilasi musik untuk soundtrack
l. Mengarahkan pembuatan master audio final
m. Menerapkan disain suara
n. Menetapkan spesifikasi sound system
o. Mengawasi operasional yang bersifat teknis
p. Memperbaiki dan memelihara peralatan audio
q. Mengoperasikan peralatan audio profesional.
r. Memadukan audio untuk siaran langsung
s. Menerapkan pengetahuan umum audio untuk kegiatan kerja
t. Memilih dan mengatur microphone dan alat input audio lainnya
u. Menghimpun dan mengkompilasi materi suara ulangan
v. Membangun dan mengoperasikan sistem monitor suara panggung
w. Membangun dan mengoperasikan jaringan pengendali sistem audio
x. Menetapkan spesifikasi, menginstal dan mengoperasikan audio outdoor
y. Menginstal, menyelaraskan dan menguji coba peralatan audio.

7. Penata Lampu/Lighting.
Lighting sangat dibutuhkan dalam shoting di dalam maupun di luar studio untuk memenuhi kebutuhan cahaya bagi sebuah kamera agar menghasilkan gambar yang baik, di samping itu variasi disain cahaya dapat menciptakan situasi pada obyek shoting. Oleh karena itu perlu kreativitas dan pengetahuan yang memadai bagi seorang penata cahaya. Kualifikasi kemampuan seorang penata cahaya yang diharapkan adalah sebagai berikut.
a. Melakukan pengembangan dan implementasi tata lampu / lighting
b. Melakukan persiapan, instalasi dan monitoring peralatan tata lampu
c. Menentukan kebutuhan tata lampu dan mengoperasikan tata lampu
d. Mengoperasikan lighting console
e. Melakukan pemeliharaan, perbaikan dan memodifikasi peralatan tata lampu

8. Tata Letak / Setting
Tata letak/setting bertanggungjawab atas seting tempat dan peralatan yang diperlukan seperti forniture dan perlengkapan lainnya untuk menciptakan situasi seperti diharapkan oleh naskah produksi. Oleh karena itu seorang penata setting diharapkan memiliki kemampuan dalam seni dekorasi/tata ruang. Kualifikasi penata setting diharapkan memiliki kemampuan sebagai berikut.
a. Mengembangkan dan mengimplementasikan disain setting pada layar
b. Mengkoordinasikan produksi seting
c. Membuat setting untuk layar
d. Memperbaiki, merawat dan mengubah setting sebagai langkah alternatif
e. Mengkoordinasikan transportasi dan pemasangan setting
f. Memasang dan merawat setting selama proses produksi.

Bagian Setting/tata letak harus membuat disain setting untuk setiap shot termasuk setting untuk layar. Yang harus dilakukan dalam membuat setting untuk layar adalah membuat konstruksi setting, memasang setting selama produksi, dan
mengatur setting selama produksi. Yang perlu diperhatikan dalam setting adalah tersedianya materi setting. Oleh karena
itu materi setting harus tersedia sebelum proses shoting/produksi dimulai. Hal ini akan membuat kelancaran produksi karena shoting tidak akan dimulai sebelum pekerjaan setting siap/selesai. Merawat setting selama proses produksi adalah tugas
bagian setting dalam menjaga agar setting tetap dalam keadaan baik dan siap pakai. Misalnya menjaga barang-barang setting dari noda dan kotoran, dilakukan dengan membersihkan debu dan menghilangkan noda-noda yang menempel dengan cara dan bahan yang benar; memperbaiki bagian/item dari barang barang setting yang rusak atau kurang pas; membuat alternatif perubahan dengan barang-barang keperluan setting dengan barang-barang yang sejenis. Memasang dan membongkar setting. Produksi dilaksanakan dilokasi yang berpindah-pindah. Oleh karena itu bagian setting harus siap memasang sebelum shoting di lokasi tertentu dimulai. Dan harus siap membongkar setelah shoting selesai. Dalam pembongkaran harus dilakukan dengan hati-hati, karena barang-barang setting masih dapat dipergunakan sebagai materi setting di lokasi yang lain. Setelah dibongkar dilanjutkan untuk pengepakan barang-barang setting agar tidak rusak karena pengangkutan dari lokasi yang satu ke lokasi yang lain. Pengangkutan dapat menggunakan transportasi yang telah disepakati dan harus memperhatikan agar peralatan yang diangkut aman dan tidak rusak.

9. Tata Busana (kostum) dan Rias
Pemeran/artis dalam proses produksi harus dijaga penampilannya sesuai dengan karakter yang diharapkan penulis naskah. Di samping itu agar menghasilkan gambar yang berkualitas maka harus dijaga bagian wajah tidak memantulkan cahaya karena keringat atau berminyak. Oleh karena itu seorang penata busana dan rias diharapkan memiliki kemampuan sebagai berikut.
a. Mengembangkan dan mengimplementasikan disain kostum/ busana
b. Menyiapkan kostum untuk para pemeran
c. Memodifikasi, memperbaiki dan memelihara kostum
d. Mengoperasikan off side wardrobe departemen
e. Memperagakan kostum
f. Membuat karakter dan periode kostum
g. Menjaga ketahanan kostum
h. Membuat kostum
i. Mendisain, menerapkan dan membersihkan make up khusus periodik
j. Mendisain, menerapkan dan membersihkan make up
k. Mempertahankan keberlangsungan make up.

10. Properties
Properties adalah bidang yang bertanggungjawab menyedia kan peralatan pendukung dalam produksi. Seseorang yang menangani bidang properties ini diharapkan memiliki kualifikasi kemampuan sebagai berikut.
a. Mengembangkan dan menerapkan disain properties untuk layar
b. Mengatur produksi properties untuk peralatan
c. Membuat properti untuk layar kaca
d. Memperbaiki, memelihara dan melakukan perubahan pada properti
e. Mengoperasikan departemen properties di luar lokasi
f. Menyiapkan lokasi pengambilan gambar dan mempertahankan kelangsung-an properti.

11. Keselamatan dan kesehatan kerja (savety and health)
Bidang ini yang bertanggung jawab menjaga keselamatan kerja dan kesehatan bagi pemeran dan kru yang terlibat dalam produksi. Oleh karena itu, seseorang yang bertugas pada bidang ini harus selalu melakukan koordinasi dan pengawasan terhadap kru produksi dan pemeran agar melakukan tugas pekerjaan sesuai dengan prosedur kerja yang benar/ tidak menyimpang dengan prosedur kesehatan, keselamatan dan keamanan kerja; Sehingga mereka bekerja dengan aman baik jiwa maupun peralatannya.

12. Animator dan Images
Seorang animator and images bertanggungjawab atas disain dan pembuatan animasi dan pengolahan citra gambar yang diperlukan dalam produksi. Oleh karena itu dituntut memiliki kemampuan membuat disain animasi dan mengolah gambar sehingga hasil produksi memiliki kualitas yang baik dan menarik untuk dipandang.Untuk itu seorang animator dan pengolah citra perlu menguasai disain grafis. Secara rinci kualifikasi kemampuan yang diharapkan sebagai animator dan pengolah gambar adalah sebagai berikut.
a. Mengembangkan dan mengimplementasikan disain animasi
b. Mengkoordinasikan produksi animasi
c. Memproduksi storyboard animasi
d. Mempersiapkan dan mewarnai cel atau frame untuk animasi
e. Membuat artwork dari referensi Life action
f. Merekam data gambar garis untuk animasi (line test)
g. Memproduksi dan memanipulasi data gambar digital
h. Membuat gambar tiga dimensi
i. Mengembangkan dan mengimplementasikan sebuah disain efek visual
j. Membuat judul untuk produksi dalam screen

13. Editor
Editor bertanggung jawab untuk editing program yaitu mengumpulkan, memilih, memotong , menyambung gambargambar
hasil shoting dan mengurutkan, menata gambar dan suara, musik backsound, sound efect sesuai dengan naskah program sehingga menghasilkan hasil produksi program yang berkualitas tidak jumping dan enak dinikmati. Oleh karena itu seorang editor diharapkan memiliki kemampuan dan keahlian yang memadai. Demikian pula juga harus memiliki ketahanan fisik yang baik, karena dituntut bekerja keras untuk menyelesaikan pekerjaannya. Secara rinci kualifikasi kemampuan seorang editor adalah sebagai berikut.
a. Membuat perencanaan kreatif dan keputusan teknis
b. Mempersiapkan peralatan editing
c. Mengoperasikan peralatan mesin editing
d. Mengoperasikan mesin editing dengan sistem linier berbasis digital
e. Mempersiapkan EDL (editing decision list) dalam proses editing on line
f. Mengedit material hasil pengambilan gambar untuk kebutuhan penyiaran yang mendesak
g. Mengedit dialog dan suara

14. Penulis Naskah/Script
Seorang penulis naskah diharapkan memiliki kemampuan menulis (writen presentation) yang baik untuk menuangkan ide idenya, memiliki kemampuan dan pengetahuan produksi program, jurnalistik penyiaran dan sebagainya sehingga naskah
yang ditulis mudah dipahami dan dapat diproduksi dengan mudah dan cepat. Secara rinci kualifikasi kemampuan yang diharapkan dari penulis naskah adalah sebagai berikut.
a. Mengembangkan tulisan/cerita
b. Menulis script
c. Mengedit script
d. Menulis materi presentasi
e. Menulis isi tulisan atau teks
f. Menulis laporan siaran berita
g. Menulis sekuen interktif untuk multimedia
h. Menulis narasi

15. Spesial efect
Spesial efect atau efek khusus sangat diperlukan untuk keperluan penekanan-penekanan terutama pada adegan yang sulit dilakukan dan berbahaya. Agar nampak seperti dalam kejadian yang sesungguhnya maka diperlukan efek khusus ini. Oleh karena itu tenaga yang menangani refek khusus ini perlu memiliki kemampuan dan kreativitas untuk menciptakan efekefek khusus untuk keperluan produksi program. Kualifikasi dan kemampuan yang diharapkan bagi tenaga efek khusus adalah sebagai berikut.
a. Mengembangkan dan mengimplementasikan disain efek husus untuk layar
b. Mengkoordinasikan penciptaan efek-efek khusus (special effect)
c. Menciptakan efek khusus untuk layar
d. Memperbaiki, memelihara dan mengubah efek khusus
e. Mengkoordinir transportasi dan perakitan efek khusus
f. Merakit dan memelihara efek khusus dalam masa produksi
g. Mengeksekusi efek khusus dengan aman

16. Pemeran / Artis
Pemeran atau artis diharapkan berkepribadian menarik, memiliki ketahanan fisik yang baik, sesuai dengan karakter yang diperani, memiliki kemampuan akting, mampu bermain watak, berbakat, mampu bermain teater/drama, Vokal yang bagus dan memiliki keberanian, tidak mudah putus asa dan sebagainya. Demikian juga harus memiliki pengetahuan yang luas,memiliki pengetahuan dan keterampilan bermacam-macam seni serta mampu menciptakan karya seni dan sebagainya. Dengan demikian artis yaiti aktor dan aktris yang handal dan terkenal akan menjadi seorang aktar/aktris sekan sekaligus menjadi seorang seniman dan pencipta. Oleh karena itu dalam perekrutan pemeran seorang produser perlu meadakan seleksi yang cermat agar produser dapat memilih pemeran yang tepat dan berbakat.

G. Teknik Siaran TV
1. Teknik Siaran Langsung (on line)
Siaran langsung dapat dilakukan didalam studio maupun di luar studio. Siaran di dalam studio misalnya siaran acara/program talk show, dialog dan sebagainya. Siaran di luar studio misalnya liputan acara yang sifatnya resmi misalnya acara kenegaraan seperti upacara 17 Agustus, sidang pleno DPR, pertandingan final olah raga piala sudirman dan sebagainya. Proram- program siaran langsung biasanya sangat ditentukan oleh waktu yang tidak dapat diubah dan pada saat itu juga harus disiarkan ke publik. Berarti antara pengambilan gambar/liputan dengan penyiarannya bersamaan. Jadi editingnya dilaksanakan secara langsung (on line) pada studio mini yang diset di lokasi acara berlangsung. Panduan editingnya menggunakan urutan acara dan EDL (editing dicision list) yang dibuat oleh editor. Liputan seperti ini biasanya berbentuk laporan pandangan mata oleh reporter TV. Teknik siaran langsung di dalam studio dapat dijelaskan seperti gambar ilustrasi berikut ini.

Personal yang terlibat dalam proses siaran dengan tugas masing-masing adalah: pemeran/aktor, reporter sebagai obyek shoting. Sebagai pelaksana produksi adalah: produser/asisten produser, sutradara, asisten sutradara/ floor manager, switcherman, VTR operator, sound operator, lighting operator, kamerawan dan operator pemancar. Kegiatan siaran merupakan kerja tim. Oleh karena itu dituntut kerjasama yang baik dan serasi dalam bertugas. Sedangkan teknik siaran langsung di luar studio dapat dijelaskan seperti gambar ilustrasi berikut ini.

2. Teknik Siaran Tidak Langsung
Siaran tidak langsung terjadi antara pengambilan gambar/liputan dengan penyiarannya ada tenggang waktu, sehingga ada kesempatan menyiapkan program lebih baik melalui proses editing. Dengan demikian liputan yang dilakukan adalah pengambilan materi siaran yang selanjutnya dikirim ke editor untuk dilakukan editing program. Setelah rekaman program diedit dan sudah menjadi kaset video program atau dalam bentuk lain, maka pada waktu akan disiarkan kaset tersebut disiapkan di studio pengendali dan diputar kembali. Keluaran audio dan videonya disalurkan ke pesawat pemancar untuk dipancarkan melalui antena. Dari antena dipancarkan dan diterima dan dipancarkan stasiun bumi ke sateit lalu dipancarkan ke bumi kembali dan diterima stasiun relay untuk dipancarkan ke rumah-rumah penduduk di wilayahnya. Sebagai contoh rekaman program sinetrom, drama, sepak bola yang siarannya ditunda, berita, kuis, dan sebagainya.

3. Prosedur Pengoperasian.
Yang paling utama dari prosedur pengoperasian adalah keruntutan dan kesinambungan dari program siaran. Sehingga tidak sampai ada jeda gambar tayangan yang disiarkan ke pemirsa. Suatu hal yang tidak baik bila pemirsa disuguhi dengan frame kosong apalagi terus muncul caption yang berbunyi ” maaf siaran terganggu karena ada kesalahan teknis”. Sungguh ini akan membuat penonton tidak percaya, menilai kurang profesional dan sebagainya lalu pindah pada stasiun pemancar yang lain yang berarti meninggalkan stasiun itu. Oleh karena itu program siaran harus sudah siap sebelum waktu siaran dimulai. Untuk tayangan langsung mungkin lebih mudah karena sifatnya hanya menayangkan acara yang sedang berlangsung, sehingga tinggal membuat variasi gambar yang ditayangkan. Hal ini diperlukan kecermatan bagi sutradara untuk memilih gambar mana yang sesuai dari karya kamerawan yang yang satu dengan yang lain atas instruksi sang sutradara atau improvisasi kamerawan itu sendiri. Semua gambar yang ditayangkan akan direkam di VTR sebagai arsip tayangan program yang sewaktu-waktu bisa ditayangkan kembali atau menjadi bahan untuk program pengembangan menjadi program sajian baru yang lebih menarik. Setelah siap program tayangan sutradara tinggal memberi perintah kepada operator pemancar maupun switcher/VTR untuk on air. Setelah itu siaran harus berlangsung tidak terputus dari program yang satu ke program yang lain sampai pada akhir program ditutup oleh presenter atau penyiar dan muncul gambar cue penutup dan musik tune sebagai tanda pemancar segera off air.

4. Menjaga daya bateray dan persediaan video.
Menjaga daya bateray sangat penting dalam pelaksanaan shoting, baik shoting di luar studio maupun di dalam studio. Apalagi pada shoting yang langsung disiarkan ke publik. Apabila daya bateray tidak dijaga, maka akan terjadi drop tegangan maupun arus listriknya sehingga akan berakibat tidak mampu mensuplay energi listrik untuk keperluan peralatan elektronik camera, mic yang menyebabkan peralatan tidak bekerja normal. Hal ini akan berakibat mengganggu jalannya shoting maupun siaran TV. Oleh karena itu bateray harus di charge/disetrum sebelum kegiatan shoting dimulai sehingga bateray telah dalam kondisi penuh/full. Di samping itu menyediakan bateray cadangan sangat dianjurkan, agar pelaksanaan shoting tidak terganggu karena bateraynya kosong. Peralatan yang menggunakan bateray diantaranya adalah camera dan mic. Mic yang bateraynya drop juga akan mengganggu produksi suara. Suara akan menjadi tidak jelas kualitasnya dan biasanya akan menimbulkan noise/derau. Oleh karena itu cadangan bateray untuk mic juga sangat diperlukan untuk kelancaran shoting/siaran TV. Drop bateray pada camera bisa diatasi dengan menyediakan genset, karena biasanya camera dilengkapi dengan adaptor sehingga bisa bekerja dengan sumber listrik dari genset maupun dari PLN. Menjaga kebutuhan kaset video juga harus mendapat perhatian, karena kekurangan stok kaset video juga akan mengganggu pelaksanaan shoting. Akan mengakibatkan tidak memiliki backup siaran ataupun dokumentasi karena tidak ada bahan untuk merekam videonya. Oleh karena itu dalam mempersiapkan shoting jangan sampai ketinggalan menyediakan kaset video yang cukup. Sebelumnya semua kaset video harus dicek apakah tidak ada yang macet karena lengket, apakah tidak berjamur dan sebagainya. Pastikan semua peralatan dan bahan ready for use.

H. Program Siaran TV
1. Format Program Siaran Televisi
Ditinjau dari pendekatan produksinya Format program siaran TV dapat dikategorikan menjadi dua yaitu karya artistik dan karya jurnalistik. Karya artistik adalah program TV yang diproduksi melalalui pendekatan artistik yang sangat mengutamakan keindahan. Contoh jenis program artistik adalah sebagai berikut.
a. Pendidikan/Agama : mimbar, monolog, khotbah dan sebagainya
b. Hiburan : kuis, Video klip, drama, komedi, sinetron dan sebagainya
c. Seni dan budaya : feature
d. Iklan / public service : spot komersial, spot layanan masyarakat
e. Penerangan umum : Drama instruksional
f. IPTEK : dokumenter, kuis

Program jurnalistik diproduksi melalui pendekatan jurnalistik yang sangat mengutamakan kecepatan dan aktualitas informasi. Contoh jenis program jurnalistik adalah sebagai berikut.
a. Berita aktual (news bulletin) merupakan program yang sangat terikat dengan waktu siaran ( Time concern)
b. Berita non actual (news magazine) merupakan program yang tidak begitu terikat dengan waktu siaran (timeless)
c. Penjelasan masalah hangat : dialog, wawancara, diskusi panel
Monolog : pidato;
Siaran langsung : reportase, komentar, laporan
Perbandingan dari kedua jenis karya program TV tersebut dapat dijelaskan melalui tabel berikut.

2. Jenis-jenis Program TV
Terdapat berbagai program tayangan TV yang selama ini disiarkan oleh perusahaan penyiaran televisi adalah sebagai berikut.
a. Program Seni dan Budaya. Program ini termasuk karya artistik program televisi. Secara garis besar program seni dan budaya dibedakan menjadi dua yaitu program seni pertunjukan dan program seni pameran. Program seni pertunjukan diantaranya seni musik, seni tari, pertunjukan boneka. Seni musik misalnya konser, gamelan, jazz, klasik, pergelaran musik daerah dan sebagainya. Seni tari misalnya tari tradisional, tari daerah, tari modern dan sebagainya. Seni pertunjukan boneka misalnya puppet show, si unyil, wayang kulit, wayang golek dan sebagainya. Sedangkan yang termasuk seni pameran misalnya adalah seni arsitektur, seni kriya, seni lukis, seni instalasi, seni patung, seni rupa dan sebagainya. Seni pertunjukan dalam hal ini berkaitan seni budaya pengemasannya tidak mudah. Seorang produser harus memiliki pengetahuan tentang seluk beluk seni dan budaya yang mau disajikan. Misalnya tentang asal-usulnya, penciptanya, substansinya, dan bagian-bagian atau detail tentang seni budaya tersebut. Akan lebih baik lagi bila yang menjadi produser atau sutradaranya adalah orang seni budaya itu sendiri. Misalnya seorang penari tradisional menjadi sutradara dari pertunjukan tari yang akan diproduksi. Agar pertunjukan seni budaya bisa menarik pemirsa yang banyak perlu dikemas dan dipadukan secara pop sehingga disenamgi banyak orang. Suatu bukti keberhasilan ini misalnya ketoprak, drama tradisional jawa tengah pernah mendapatkan rating yang tinggi ketika dikemas secara pop dengan homor, lalu menjadi ketoprak humor. Wayang kulit digabung dengan penyanyi pop, kroncong maupun campursari dengan melibatkan para selebritis terkenal juga banyak menarik pemirsa. Seni pameran seperti yang pernah di produksi dan ditayangkan adalah program seni arsitektur yaitu rumah kita, atau rubrik unik. Memang belum banyak digarap oleh produser karena takut rugi karena kurang menarik bagi seponsor. Sebenarnya bila digarap dengan lebih profesional dan mungkin bisa dipadukan dengan program lainnya seperti drama, tari yang dimasuki informasi tentang seni lukis, arsitek, patung dan sebagainya akan menjadi tayangan yang menarik dan disenangi sehingga akan mendatangkan profit karena seponsor mau mendanai.

b. Program Hiburan Pop. Program ini meliputi beberapa macam program entertainment seperti lawak, musik pop, mode show, atau perpaduan ketiga-tiganya. Program ini dapat diseting di dalam studio maupun di luar studio yaitu di gedung pertunjukan atau di lapangan. Program hiburan lawak. Contoh program yang disenangi saat ini adalah parodi yaitu jenis lawak intelektual yang dikemas menjadi program republik mimpi. Dorce show, Vina panduwinata show, Iwan Fals show dan sebagainya juga merupakan program hiburan pop yang menarik. Program lawak juga banyak yang dikemas dalam format interview. Dalam hal ini wawancara hanya dipakai sarana untuk memunculkan humor yang merangsang penonton untuk tertawa karena lucu. Biasanya untuk lebih memberi kemenarikan program ini dipadukan dengan selingan penyanyi untuk memberikan intermezo dengan lagu atau juga dialog. Program empat mata yang dipandu seorang Tukul Arwana yang yang menjadi pusat lawakan ditambah dengan program hiburan variatif dari pelawak lain, penyanyi dan artis-artis yang lain merupakan suatu contoh program hiburan yang menarik dan mendapatkan rating yang tinggi. Program hiburan musik. Seperti musik dangdut sudah menjadi primadona televisi. Bahkan telah dikemas format program yang mengarahkan penyanyi yang tidak biasa/ senang dengan jenis musik ini mendadak menjadi penyanyi dangdut dengan goyang pinggulnya yang aduh hai. Jenis musik ini memang menjadi kesenangan masyarakat menengah ke bawah (dulu) yang bertempat tinggal di daerah pantai. Tetapi saat ini sudah berubah menjadi musik rakyat dari segala kalangan, sehingga hiburan ini banyak disukai dan memperoleh rating yang tinggi yang berarti mendatangkan keuntungan bagi perusahaan penyiaran TV melalui banyak sponsor komersial. Program musik jazz dan klasik sebagai program seni dan budaya saat ini sedang mencari format untuk mendapatkan penggemarnya. Lain halnya musik pop dan dangdut dapat dikemas dengan berbagai macam format karena memiliki karakter yang agak bebas dan berbeda dengan musik klasik/jazz. Model pertunjukannya bisa diseting di studio maupun diluar studio. Kecantikan dan kepiawaian artis juga sangat dibutuhkan untuk memuaskan penonton baik distudio maupun di rumah. Oleh karena itu pengambilan gambar yang bervariasi sangat penting dalam hal ini. Tayangan siaran dapat secara langsung maupun tak langsung. Secara langsung berarti tayangan programnya menjadi natural apa adanya seperti saat itu terjadi. Tetapi untuk tayangan tidak langsung dapat dilakukan editing dan diinsert materi/animasi untuk menambah tayangan lebih menarik dan mampu memuaskan penonton.

c. Program Talk show. Program ini juga dikenal program wicara. Banyak format untuk mengemas program ini diantaranya adalah vox-pop, kuis, interview, diskusi panel dan sebagainya. Program ini banyak mengetengahkan pembicaraan seseorang atau lebih tentang sesuatu yang menarik, hangat dibicarakan masyarakat, tanya jawab persoalan dengan hadiah dan sebagainya. Program uraian pendek (the talk program) didahului munculnya seorang presenter membicarakan sesuatu yang menarik untuk membuka acara. Selanjutnya uraian disampaikan oleh seorang pembicara dengan waktu yang pendek misal 2-5 menit. Dalam waktu tersebut bila hanya wajah pembicara yang muncul, maka tayangan akan menjadi monoton dan menjemukan. Oleh karena itu ditengah pemberian uraian perlu ditayangkan gambar pengganti pembicara yang
merupakan ilustrasi yang sesuai dengan apa yang diuraikan. Sehingga tayangan akan lebih menarik. Selajutnya ditutup
oleh presenter dengan merangkum/memberikan komentar dan sekaligus menyampaikan acara selanjutnya setelah tayangan iklan. Kadang-kadang seorang presenter juga menjadi pembicara sendiri. Oleh karena itu presenter dituntut memiliki kemampuan dan pengetahuan yang luas.

d. Program vox pop / suara masyarakat. Kata vox pop berasal dari kata vox populi yang berarti suara masyarakat. Yaitu
program yang mengetengahkan pendapat umum tentang suatu masalah. Program ini dapat dipisahkan antara vox pop
sebagai program dengan vox pop sebagai penyelidikan. Vox pop sebagai program, mengetaengahkan serangkaian pendapat umum tentang suau masalah yang sedang dibahas dalam program kepada penonton dengan tujuan agar penonton mengetahui bermacam-macam pendapat dari berbagai orang atau kelompok sehingga dapat dikonfrontir dengan pendapatnya sendiri. Dengan cara ini penonton diajak untuk berpikir dan mempertimbngkan atau memilih pendapat mana yang sesuai dengan pendapatnya. Dari pendapat-pendapat itu producer dapat menarik kesimpulan dan mengetahui tanggapan masyarakat yang sebenarnya terhadap masalah yang sedang dibahas. Vox pop juga untuk menunjukkan bahwa masalah tersebut merupakan masalah yang penuh kontradiksi. Dan masalah yang pelik karena pendapat mereka bermacam-macam, berarti sulit untuk dipecahkan. Vox pop untuk penelitian dapat dipakai sebagai masukan /feedback dalam proses komunikasi tentang suatu masalah. Producer menggunakan berbagai pihak untuk berpendapat tentang suatu masalah, sehingga terjadi komunikasi dua arah secara wajar. Vox pop biasanya menjadi bagian dari program lain meskipun bisa berdiri sendiri. Yaitu menjadi bagian dari program feature atau majalah udara. Sebagai bagian dari program lain program vox pop harus menyesuaikan dengan tema program utamanya.

e. Program Wawancara (interview). Program ini termasuk the talk show program. Bentuk yang lain adalah diskusi panel. Dalam pelaksanaannya dapat dilaksanakan di dalam studio maupun diluar studio. Demikian pula dapat dilaksanakan siaran secara langsung maupun tidak langsung. Agar program ini tidak membosankan perlu dipersiapkan dengan matang agar penonton juga memperoleh apa yang diharapkan.

f. Program diskusi panel. Program ini dikenal dengan talkshow diskusi. Program ini tentunya tidak akan menarik bila pengemasannya tidak baik. Akan menjadi program yang membosankan penonton karena variasi gambarnya tidak banyak ya tokoh itu saja dengan posisi yang sama duduk dan berbicara. Hal ini bertentangan dengan prinsip program audio visual yang memerluakan kreatifitas dan variasi gambar sehingga tayangan menjadi hidup dinamis dan menarik. Oleh karena itu perlu dipersiapkan format yang luwes dan terpadu. Mungkin dapat dibuat interaktif sehingga dapat ikut dalam acara diskusi tersebut. Mendatangkan tokoh pro dan kontra sehingga dapat menghidupkan suasana dan sebagainya. Presenter akan
bertindak sebagai moderator untuk mengatur pembicaraan agar adil dan merata tidak didominasi seseorang pembicara saja. Oleh karena itu presenter merupakan faktor penting sehingga harus bisa memanage acara sehingga acara berjalan lancar dan tuntas. Untuk itu dibutuhkan presenter yang berpengalaman dan memiliki kemampuan dan pengetahuan tentang masalah yang sedang dibahas.

g. Program berita (News). Merupakan program sajian berupa fakta dan kejadian/peristiwa yang memiliki nilai berita yaitu yang unusual, factual dan esensial dan disiarkan melalui media secara periodik. Penyajian berita harus obyektif, liputan gambar yang disajikan agar tidak membuat shock tetapi obyektivitasnya harus dipertahankan. Namun demikian subyektivitas dapat terjadi karena peliput, karena penyusunan kalimat/bahasa yang digunakan dan kebijakan stasiun penyiarnya yang memiliki kebijakan pemberitaan (editorial policy). Kebijakan rekdaksi dapat menentukan komposisi berita (newscast). Berdasarkan lingkup kawasan menjadi berita nasional,internasional maupun regional. Berdasarkan aspek kehidupan dapat menjadi berita ekonomi, sosial, politik dan kebudayaan. Berdasarkan bidang khusus menjadi berita olah raga, berita kewanitaan, dan pariwisata. Selanjutnya karakter karakter tersebut disusun menjadi blok. Dan blok-blok ditata menjadi urutan blok yang mempertimbangkan perhatian penonton. Penyusunan materi berita sangat bervariasi. Biasanya bagian yang aktual ditempatkan di depan baru berita penting dan disusul bagian yang kurang penting seperti tentang humanitas. Bagian humanitas ini disampaikan dengan agak humoris yang berfungsi mengendorkan syaraf penonton setelah menyaksikan peristiwa yang menegangkan. Juga berfungsi sebagai jembatan bagi acara berikutnya. Terdapat duamacam berita yaitu berita yang terikat waktu (time concern) dan berita yang tidak terikat waktu (timeless). Berita yang terikat waktu diprogramkan menjadi berita harian dan yang tidak terikat waktu disajikan secara berkala. Berita Harian. Disebut juga dengan berita hangat (hot news) adalah berita yang segera disampaikan ke masyarakat. Memiliki corak terikat waktu, singkat dan aktual. Berita hangat juga bersifat linier dan langsung (stright news) misalnya program seputar indonesia,Topik, Liputan 6. dalam hal ini tidak menampilkan opini dan interpretasi reporter maupun tokoh. Disamping bentuk
berita harian tersebut dapat pula berbentuk pembahasan mendalam (indept news), contohnya adalah program kupas tuntas. Terdapat pula berita yang lunak (soft news) yang memberitakan kejadian umum yang penting di masyarakat misalnya berita tentang konferensi, seminar, pembangunan daerah, kegiatan masyarakat dan human interest Berita seperti ini tidak melibatkan tokoh masyarakat atau orang terkenal. Bentuk lain dari berita harian adalah hard news (berita keras). Yaitu berita yang mengandung konflik dan memberi sentuhan emosional serta melibatkan tokoh terkenal. Yang termasuk dalam berita ini adalah berita yang memiliki high political tetion, very unusual, dan controversial. Soft news juga bentuk lain dari berita harian. Yaitu berita singkat dan penting tentang informasi kejadian. Sebagai contoh adalah program sekilas info, yang dijadwalkan setiap jam sebagai breaking news atau stop press. Berita berkala. Merupakan karya jurnalistik TV yang tidak terikat waktu (timeless) sehingga memiliki kemungkinan penyajian berita yang lebih lengkap dan mendalam serta ditambah kan sentuhan artistik yang membuat kemenarikan penonton. Berita berkala ini dapat berbentuk feature, dokumenter, dan magazine. Menulis Laporan Siaran Berita. Setelah Wartawan TV meliput berita, sehingga berita telah didapatkan secara lengkap, maka dapat dilanjutkan dengan klarifikasi berita tersebut kepada sumber berita untuk recek kebenaran berita. Selanjutnya diteruskan dengan langkah penulisan laporan berita. Penulisan laporan berita disesuaikan dengan format program yang dipilih untuk penyiarannya melalui program TV. Apakah termasuk berita yang terikat waktu
atau berita yang tidak terikat waktu. Apabila termasuk berita yang terikat waktu, maka dapat dimasukkan kedalam berita harian. Sehingga penulisannya harus singkat dan aktual linier dan langsung (Stright). Dapat pula dimasukkan pada bentuk berita lunak (soft) kalau beritanya tentang kejadian umum yang penting di masyarakat. Atau berita yang dibahas mendalam (indepth). Apabila beritanya termasuk kategori yang tidak terikat waktu, maka laporannya ditulis menjadi berita berkala. Dalam hal ini dapat dipilih bentuk feature, dokumenter atau magazine. Teknik penulisan laporan program berita dapat dibaca kembali pada bab jurnalistik penyiaran TV yang telah banyak dibahas di muka.

h. Program dokumenter.
Dalam program dokumenter terkandung unsur nilai dan faktual. Faktual berarti nyata, ada dan pernah terjadi. Nilai adalah esensial dan bermakna. Suatu dokumen dapat berwujud kertas dengan tulisan atau berkas-berkas seperti ijazah, catatan,surat penting dan juga berwujud gamber, foto,film,video dari suatu peristiwa atau kejadian dimasa lampau. Yang disebut memiliki dokumenter adalah dokumen yang memiliki makna bagi suatu lingkungan/daerah, sehingga yang dapat mengetahui apakah dokumen itu memiliki nilai dokumenter adalah lingkungan itu sendiri. Program dokumenter TV mengandung dua unsur pokok yaitu gambar dan suara. Unsur gambar terdiri dari antara lain:
1) Rangkaian kejadian : suatu peristiwa, kegiatan lembaga
2) Kepustakaan : potongan arsip, majalah atau mikrofilm
3) Pernyataan : Individu yang berbicara sadar didepan kamera
4) Wawancara : pewawancara boleh kelihatan atau tidak
5) Foto still : foto-foto bersejarah
6) Dokumen : gambar, grafik, kartun
7) Pembicaraan : diskusi, atau pembicaraan sekelompok orang
8) Layar kosong /silhouette : untuk memberi perhatian pada sound atau silhouette karena pribadi yang berbicara dibahayakan keselamatannya jadi perlu dilindungi dengan memburamkan wajah biar tidak nampak jelas.

Unsur suara antara lain sebagai berikut.
1) Narasi/reporter : dengan narator/reporter/voice over
2) Synchronous sound : dengan suara apa adanya dalam gambar yang direlay secara tersendiri, kemudian di mix dipersatukan.
3) Sound efect : suara-suara suasana dan latar belakang
4) Musik/lagu : harus diciptakan musik
5) Kosong/sepi : untuk memberi kesempatan penonton memperhatikan secara detail.

i. Program Feature.
Yaitu program yang membahas suatu pokok bahasan, satu tema yang diungkapkan melalui berbagai pandangan yang saling melengkapi, mengurai, menyoroti secara kritis dan disajikan dalam berbagai format. Satu feature dapat disajikan dengan merangkai beberapa format program sekaligus. Misalnya dalam format wawancara, show, vox pop, puisi, musik, sandiwara
singkat/fragmen. Dalam faeture, setiap format harus membicarakan hal yang sama tetapi dari sudut pandang yang berbeda agar tidak overlaping. Feature merupakan gabungan dari unsur dokumenter, opini dan ekspresi. Karya puisi, musik dan nyanyian merupakan ungkapan ekspresi dari pokok bahasan yang disajikan namun nilai faktualnya kurang dan hanya dipakai untuk menciptakan suasana.

j. Program magazine (majalah).
Program ini dikenal sebagai majalah udara. Contohnya program Apresiasi Film dan Spectrum. Seperti media cetak majalah udara terbit mingguan, bulanan, tergantung dari kemauan produser. Dalam majalah udara juga terdapat rubrik tetap yang berisi bahasan-bahasan. Dengan demikian program ini mirip dengan feature, bedanya kalau feature hanya memuat satu bahasan yang disorot dalam berbagai format, tetapi kalau majalah udara memuat satu bidang kehidupan seperti wanita, film, pendidikan. Musik yang ditampilkan dalam rubrik tetap disajikan dalam berbagai format. Contohnya progra Gebyar dan Gelar, Karya dan Pencipta, Bintang Kita dan sebagainya. Durasi program ini adalah berkisar dari 30 – 50 menit dan memuat 6-10 rubrik.

k. Program Spot.
Adalah program untuk mempengaruhi dan mendorong penonton TV untuk tujuan tertentu. Program ini sangat pendek hanya memiliki durasi penayangan berkisar antara 10 detik sampai 1,5 menit. Program spot merupakan program spesifik yang diciptakan untuk kepentingan tertentu, secara efektif dapat mencapai dan pesannya dipahami penonton dalam waktu yang singkat. Terdapat macam-macam program spot diantaranya spot komersial, spot layanan masyarakat, spot sosial, spot propaganda politik, dan sebagainya. Pengertian kebanyakan orang yang namanya program spot adalah iklan promosi komersial yang bertujuan menggiring penonton untuk membeli produk yang ditawarkan. Program spot memiliki keunggulan dibanding program lainnya yaitu
1) Dapat mencapai penonton yang banyak, karena tidak membutuhkan waktu perhatian yang lama
2) Penonton dapat menerima pesan sebelum berubah menjadi bosan
3) Dapat diulang beberapa kali dan mudah diingat
4) Ide yang singkat tetapi memiliki kekuatan yang besar jika dikerjakan dengan baik dan hanya memuat satu obyek
5) Mudah disisipkan diantara program sebagai selingan karena waktunya singkat.
6) Biaya pembuatan relatif murah, namun spot komersial dapat mendatangkan pemasukan dana yang besar.

Program spot digunakan untuk kepentingankepentingan sebagai berikut.
1) Memberitahukan kejadian penting yang akan disiarkan (promo)
2) Memberitahukan tempat di mana mayarakat dapat memperoleh keterangan tentang sesuatu yang diperlukan (informasi)
3) Memberikan kritik ringan terhadap peritiwa, perbuatan, dan hal lain di masyarakat agar masyarakat menyadari hal itu (spot layanan masyarakat)
4) Meyakinkan masyarakat tentang kebenaran (religius spot) atau pandangan tertentu tentang persoalan mayarakat atau politik.

Ciri-ciri program spot adalah sebagai berikut
1) Sering diulang-ulang penayangannya, kadang-kadang dapat mencapai penonton yang luas karena pengulangan itu
2) Sering tidak ada hubungannya dengan program lain ketika spot ditayangkan. Sering ditayangkan sebagai selingan diantara program lain
3) Tidak ada kata pembukaan dan penutup, tetapi dengan cara sederhana langsung menyampaikan pesan. Ditulis dengan gaya penulisan cepat.

l. Program Doku-drama.
Merupakan kependekan dari program drama dokumenter yaitu dokumenter yang dikemas dalam bentuk drama. Suatu kejadian yang sudah lampau, faktual ada peninggalan dan bekasnya, beberapa tokohnya masih hidup didramakan kembali karena memiliki daya tarik atau kejadian tersebut memiliki nilai. Program Video/TV tersebut disebut doku-drama. Tidak sepenuhnya dokumenter dan tidak sepenuhnya drama karena mengandung kebenaran faktual. Materinya disebut faksi
yaitu gabungan antara fakta dan fiksi. Tampilan programnya hampir sama dengan sinetron. Perbedaannya doku-drama bertolak dari pengalaman atau kejadian nyata, shotingnya juga mengambil lokasi tempat yang sama dengan kejadian sesungguhnya. Di dalamnya kadang dimasukkan adegan nyata yang diambil dari footages dokumenter atau dokumen yang lain. Memproduksinya mirip dengan produksi dokumenter, namun adegan masa lalu boleh direkayasa. Contoh program doku-drama misalnya film Anak Seribu Pulau.

m. Program Sinetron.
Adalah program film yang diproduksi elektronik (sinema elektronik). Program ini di jaman TVRI disebut drama Televisi atau teleplay atau sandiwara televisi. Program sinetron penggarapannya hampir sama dengan film layar putih. Demikian pula penulisan dan format naskahnya. Naskah sinetron disebut juga skenario. Perbedaan dengan film layar putih, sinetron pembuatannya sudah menggunakan kamera elektronik dengan video tape recorder sebagai perekam. Saat ini kamera sudah dilengkapi dengan VCR untuk merekam gambar dan suara. Bahannya pita magnetik didalam kaset. Penyajiannya dipancarkan dari stasiun TV dan diterima dirumah-rumah dengan pesawat penerima TV. Sedangkan film layar putih pengambilannya menggunakan kamera optik, bahan filmnya seluloid dan media penyajiannya menggunakan proyektor film dan layar putih didalam gedung bioskop yang gelap. Pengambilan gambarnya menggunakan engle lebar, sedangkan sinetron menggunakan angle close shot.

I. Merencanakan Jadwal Siaran TV
Merencanakan jadwal siaran sangat terkait dengan program yang telah direncanakan. Program apakah yang direncanakan
disiarkan setiap hari atau menjadi program harian. Program apakah yang direncanakan ditayangkan setiap minggu, atau menjadi program mingguan. Dan seterusnya menjadi program tayangan bulanan, triwulanan dan sebagainya. Untuk merencanakan jadwal harian, mingguan maupun bulanan juga terkait suatu konsekuensi bahwa program yang akan ditayangkan harus sudah siap diproduksi sebelum waktu yang telah ditetapkan. Oleh karena itu jadwal siaran juga menjadi panduan produksi program. Produksi program juga diklasifikasikan untuk program singkat/harian dan program yang berkala/mingguan atau bulanan. Dalam merencanakan jadwal perlu langkah identifikasi program khususnya durasi/ lama putar setiap program, ditayangkan setiap hari, sehari berapa kali, waktu tayang pagi, siang atau malam, ada program lanjutan atau lepas/berdiri sendiri dan sebagainya. Perencana jadwal juga harus tahu berapa jam waktu yang tersedia mulai pembukaan (on air) sampai penutupan (off air). Berapa lama waktu untuk tayangan program dan berapa waktu yang disediakan untuk spot komersial dan layanan masyarakat. Disamping itu juga harus diketahui seponsor setiap program, untuk
penempatan tayangan spot komersialnya. Setelah langkah identifikasi dan menghasilkan kelompokkelompok data langkah selanjutnya menyusun/menempatkan setiap program pada format jadwal yang berisi bulan, hari, tanggal, jam, program dan sebagainya. Contoh format jadwal adalah sebagai berikut.

Contoh jadwal Siaran TV salah satu stasiun penyiaran TV swasta adalah sebagai berikut:

8 Responses

  1. Saya mau tanya…… kalau tugas dan tanggung jawab seorang MCR (pengendali switcher) ap aj yh?

    • switcher adalah salah satu alat pengontrol siaran yang fungsinya adalah memilih audio atau video yang akan ditayangkan/disiarkan, jadi seorang pengendali switcher bertugas untuk memilah milah audio atau video yg akan disiarkan tersebut. tanggung jawabnya semisal untuk siaran langsung sangat besar karena MCR harus berkoordinasi dengan semua kameramen untuk mendapatkan kualitas gambar yang sempurna. jangan sampai salah switch karena bisa bisa gambar yg tidak layak tampil bisa dilihat oleh pemirsa di rumah… hehehe

  2. terima kasih banyak. semoga Tuhan selalu memberkati anda.

  3. jadi , inti dari proses orang yg ada distudio bisa muncul ditv secra live atau tidak gimana?

    • siaran langsung disiarkan pada saat acara berlangsung, sedangkan siaran tidak langsung disiarkan menggunakan rekaman video
      terima kasih sudah mampir :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: